Cerita Maman Warga Bogor Kehilangan Istri dan Mata Pencaharian akibat Covid-19

BAGIKAN



Benteng ketegaran Maman Sumarya runtuh. Suara pengusaha kue basah asal Bogor, Jawa Barat yang semula tegas itu mendadak tercekat. Bicaranya terputus-putus.

Sejenak dia menerawang. Namun hanya sesaat. Kepalanya langsung tertunduk, menahan air mata yang hendak jatuh. Pria paruh baya ini menghela napas panjang, mengumpulkan kembali kekuatan.

“Sungguh tidak menyangka istri saya akan pergi (meninggal dunia) karena kita masih berkomunikasi (sebelumnya), masih salat subuh,” kata Maman, mengisahkan momen ketika dirinya dinyatakan positif Covid-19. Cerita itu dibagikan dalam akun Youtube SPTV, dikutip Kamis (8/10/2020).

“Tanggal 6 Mei itu hari ulang tahun perkawinan saya yang ke-30. Saya hanya bisa menangis di ruang isolasi. Subhanallah, subhanallah,” ucapnya, lirih.

Maman tak menyangka bakal dinyatakan positif Covid-19. Cobaan itu terasa kian berat karena istrinya juga didiagnosis sama.

Ketika dirawat di rumah sakit, dirinya tidak diperkenankan pulang. Hasil tes sementara dari cek darah menunjukkan sesuatu yang aneh.

Dalam perawatan itu dia bahkan harus disuplai oksigen karena sulit bernapas. Oksigen dipasok melalui nasal (terapi oksigen dengan meletakkan selang dua cabang pada masing-masing lubang hidung sebagai alat bantu pernapasan) maupun dengan model masker tetutup.

Hal berbeda dialami sang istri. Maman mengisahkan, istrinya hanya mengalami batuk. Gejala lainnya yakni sempat hilang rasa. Karena itu, dia sangat terpukul ketika mendapatkan kabar istrinya meninggal.

“Ketika istri saya dinyatakan meninggal, saya ke rumah sakit, saya tidak diperkenankan bertemu hingga selesai pemulasaran jenazah. Terus terang saya merasa sakit sekali dengan kondisi seperti ini,” ucapnya.

Ujian Maman tidak berhenti di situ. Selama 35 hari dirawat di rumah sakit, berbagai stigma datang dari masyarakat. Ada yang mengatakan kritis, bahkan ada pula memberitakan dirinya meninggal dunia.

Cobaan lain, usaha kue basah yang ditekuninya terjun bebas. Meskipun dirinya sudah sehat dan beraktivitas kembali, masih muncul ketakutan dari masyarakat.

“Beredar di masyarakat, ‘jangan belanja ke Pak Maman, nanti kamu terpapar’. Padahal saya sudah dinyatakan negatif dan sehat,” ucapnya.

Kondisi itulah yang membuatnya sedih, terutama bagaimana harus memenuhi kebutuhan hidup sehari-hari. Belajar dari pengalaman yang dialami, dia mengajak semua masyarakat waspada dan berusaha melindungi diri dari virus corona.

“Waspada dan lindungi diri kita dan keluarga dari serangan virus Covid-19 dengan disiplin. Disiplin pakai masker, jaga jarak dan cuci tangan karena disiplin itu adalah vaksinnya,” kata dia.

Merespons kasus Covid-19, Wali Kota Bogor Bima Arya terus mengintensifkan sosialisasi dan edukasi penerapan protokol kesehatan. Bukan hanya di lingkungan masyarakat, namun juga perkantoran yang menjadi salah satu klaster penyebaran.

Bima juga aktif turun langsung ke lapangan memantau penerapan protokol Covid-19 di fasilitas umum dan rumah makan, restoran atau mal. Mereka yang terang-terangan melanggar, ditegur hingga disanksi tegas.


Sumber : iNews

KOMEN

Nama

Acara,109,Artikel,61,Berita,1142,Budaya,19,Cenderamata,13,Gereja,22,Hotel,20,Kabupaten,156,Kaleidoskop,1,Kesehatan,1,Kota,262,Kriminal,62,Kuliner,70,Lalu Lintas,1,Masjid,40,Peluang Usaha,17,Pemerintah,69,Pemkot,8,Pengumuman,46,Pura Wihara Klenteng,8,Resep,3,Rumah Sakit,7,Sejarah,5,SIM Keliling,4,SPBU,9,Tips,2,Travel Agent,4,Usaha Sampingan,4,Video,13,Warga Bogor,7,Wisata,115,Wisata Alam,22,Wisata Belanja,14,Wisata Hiburan,15,Wisata Pendidikan,13,
ltr
item
Bogor Channel: Cerita Maman Warga Bogor Kehilangan Istri dan Mata Pencaharian akibat Covid-19
Cerita Maman Warga Bogor Kehilangan Istri dan Mata Pencaharian akibat Covid-19
https://1.bp.blogspot.com/-meYOTEc36Lk/X4AlHfN5aaI/AAAAAAAAFU4/ZDJpxhWrw4I5yB56nnfcudDst1_3akCfwCLcBGAsYHQ/s320/Maman%2BSumarya%2BKorban%2BCovid%2B19.jpg
https://1.bp.blogspot.com/-meYOTEc36Lk/X4AlHfN5aaI/AAAAAAAAFU4/ZDJpxhWrw4I5yB56nnfcudDst1_3akCfwCLcBGAsYHQ/s72-c/Maman%2BSumarya%2BKorban%2BCovid%2B19.jpg
Bogor Channel
https://www.bogorchannel.com/2020/10/cerita-maman-warga-bogor-kehilangan.html
https://www.bogorchannel.com/
https://www.bogorchannel.com/
https://www.bogorchannel.com/2020/10/cerita-maman-warga-bogor-kehilangan.html
true
487565626958994874
UTF-8
Memuat Semua Pos Tidak ditemukan post apa pun LIHAT SEMUA Selengkapnya Balas Batalkan balasan Hapus Oleh Beranda HALAMAN POSTS Lihat Semua REKOMENDASI UNTUK ANDA INFO ARSIP PENCARIAN SEMUA POST Tidak ditemukan post sesuai permintaan anda Kembali Ke Beranda Minggu Senin Selasa Rabu Kamis Jumat Sabtu Mgu Sen Sel Rab Kam Jum Sab Januari Februari Maret April Mei Juni Juli Agustus September Oktober Nopember Desember Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec baru saja 1 menit lalu $$1$$ minutes ago 1 jam lalu $$1$$ hours ago Kemarin $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago lebih dari 5 minggu yang lalu Pengikut Ikuti KONTEN PREMIUM INI DIKUNCI LANGKAH 1: Bagikan. LANGKAH 2: Klik tautan yang Anda bagikan untuk membuka kunci Salin Semua Kode Pilih Semua Kode Semua kode disalin ke papan klip Anda Tidak dapat menyalin kode / teks, silakan tekan [CTRL] + [C] (atau CMD + C dengan Mac) untuk menyalin